Ancaman yang Terjadi Akibat Resesi di Indonesia ~ KORANJAMBI.COM

Jumat, 06 November 2020

Ancaman yang Terjadi Akibat Resesi di Indonesia

ancaman yang akan terjadi akibat resesi di indonesia

Koranjambi.com, Setelah mengalami resesi, ada beberapa ancaman akan terjadi di Indonesia saat ini. Kejadian ini merupakan yang kedua kalinya dialami Indonesia, setelah sebelumnya pada tahun 1998 juga pernah mengalami resesi.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pertumbuhan ekonomi kuartal III 2020 minus 3,49 persen pada Kamis (5/11/2020). Sebab pada kuartal II 2020, pertumbuhan ekonomi Indonesia juga minus 5,32 persen.

“Ekonomi indonesia triwulan III masih mengalami kontraksi 3,49 persen,” ujar Kepala BPS Suhariyanto dalam konferensi pers virtual kemarin.

Namun demikian, perekonomian di kuartal III ini mengalami perbaikan atau tumbuh positif 5,05 persen secara kuartalan (quarter on quarter/qtq). Sebelumnya di kuartal I dan II mengalami kontraksi masing-masing 2,41 persen dan 4,19 persen (qtq).

Kondisi tersebut, menurutnya, karena ada perbaikan ekonomi di kuartal III tahun ini. Dia berharap situasi tersebut dapat berlangsung hingga akhir tahun ini.

Meski perekonomian kuartal III ini masih lebih baik secara kuartalan dibandingkan kuartal I dan II 2020, tapi lonjakan pengangguran di depan mata. Suharyanto menyebut, jumlah pengangguran mencapai 9,77 juta orang, naik 2,67 juta dibandingkan Agustus 2019.

Dia menjelaskan, pandemi COVID-19 membuat tingkat pengangguran terbuka di Indonesia mengalami kenaikan, dari 5,23 persen di Agustus 2019 menjadi 7,07 persen di Agustus 2020.

“Sehingga dengan pandemi bisa dilihat tingkat pengangguran terbuka di Indonesia pada Agustus 2020 mengalami kenaikan 5,23 persen menjadi 7,07 persen. Atau terjadi kenaikan sebesar 2,67 juta orang,” ujarnya.

Dia menjelaskan, tingkat pengangguran terbuka itu terjadi karena adanya kenaikan jumlah angkatan kerja 2,36 juta orang menjadi 138,22 juta orang per Agustus 2020. Namun demikian, dari jumlah ini hanya 128,45 juta orang yang bekerja atau turun 310 ribu orang.

Jika dirinci lebih lanjut dari jumlah orang yang bekerja tersebut, sebanyak 82,02 juta orang merupakan pekerja penuh. Angka ini turun 9,46 juta orang.

Selanjutnya pekerja paruh waktu berjumlah 33,34 juta orang atau naik 4,32 juta orang. Sedangkan setengah penganggur berjumlah 13,09 juta orang atau naik 4,83 juta orang.

“Pada periode Agustus 2019 ke 2020, terjadi peningkatan tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) perempuan sebesar 1,43 persen, sedangkan TPAK laki-laki mengalami penurunan 0,84 persen,” jelasnya.

Ancaman kemiskinan pun menghantui Indonesia saat ini karena potensi PHK semakin besar.

Pemerintah memprediksi angka kemiskinan bertambah 1,89 juta orang pada skenario berat dan bertambah 4,86 juta orang pada skenario sangat berat di tahun ini.

Bahkan Bank Dunia memprediksi angka kemiskinan di Indonesia bisa meningkat 5,5 juta orang di tahun ini. Dalam skenario terberat, dengan catatan Indonesia terkena gelombang kedua COVID-19, kemiskinan bisa meningkat hingga 8 juta orang. (red)

Sumber : jambiseru.com



The post Ancaman Akibat Resesi di Indonesia: Mulai Pengangguran Hingga Kemiskinan appeared first on Jambiseru.com | Update Berita Jambi.



source https://www.jambiseru.com/berita/2020/06/11/ancaman-akibat-resesi-di-indonesia-mulai-pengangguran-hingga-kemiskinan